Kangen Holiwork

Sudah menuju tiga bulan gak nulis apa-apa di blog ini. Bukan mau pensiun ngeblog, tapi emang gak punya konten apa-apa buat dibagikan. Saya terlalu malas untuk mencari-cari apa yang harus ditulis di sini, mungkin saya keenakan dengan jurnal harian yang saya lakukan dengan seseorang. Atau mungkin emang pikiran saya sudah tersampaikan di tempat lain, jadi saya meninggalkan blog ini dalam waktu lama. Entahlah.

Kalau ada yang menjadi lebih produktif saat pandemi, saya justru malah makin santai. Lihat orang yang tiga bulan ke belakang belajar sesuatu, saya sama sekali engga. Kerjaan saya di rumah tetap begitu-begitu aja, mau masak ya masak, tetap nonton netflix kalau nemu film atau serial yang disuka, tetap baca kalau lagi mau, tetap main games, belanja online, dan lain sebagainya. Gak tahu kenapa, tapi saya rasa, saat banyak kerjaan dan aktivitas, malah biasanya saya lebih produktif, kadang lagi sibuk-sibuknya sama kerjaan dan event, saya malah mau nyempetin nulis blog, nyempetin jalan atau foto-foto.

Emang aneh.

Saya sadar sih, energi saya emang gak kemana-mana, tidak tersalurkan gitu rasanya. Mungkin sisi ekstrovert dari diri saya baru terasa di saat seperti ini, biasa aktivitas “melayani” banyak orang, tahu-tahu diem aja di rumah berbulan-bulan. Walau semenjak awal Juni sudah masuk kerja, tetap saja saya benar-benar kangen aktivitas pekerjaan sehari-hari saya saat sebelum pandemi.

Banyak yang bilang kerjaan saya enak, karena kaya main. Ya emang. Banyak juga yang bilang kerjaan saya males-malesan, karena suka rebahan di sofa. Ya emang. Banyak juga yang bilang kerjaan saya liburan doang, karena tahu-tahu ada di luar kota. Ya emang. Semua yang disebutin begitu adanya, tapi orang tuh tahunya cukup yang enak-enaknya aja, disebutin bagian gak enaknya juga palingan mundur ratusan langkah hehehe. Di tulisan ini, saya cuma mau mengenang jejak holiwork dadakan yang diinfokan untuk ikutnya antara H-1 atau H-2. Gak banyak sih yang mau ditulis, cuma 4 kota aja. Kebetulan sempat motret banyak, soalnya kalau tanpa foto suka gak mau ngepost, kaya kurang hidup aja gitu. Ceilah.

Holiwork adalah gabungan dari kata holiday dan work. Kata yang suka dipake sama Tari Artika, blogger yang kurang lebih kerjanya sama kaya saya suka tiba-tiba holiday padahal working. Hahaha iyain aja udah.

————–

1. Pangandaran

“Fasy besok ke Pangandaran kan?”
“Hah, gimana?”
“Iya besok berangkat, pagi dijemput ya”
“Oh oke oke”

Kantor saya sering banget ngadain event di Pangandaran, dari event kecil atau besar. Walau saya tidak suka sisi pantainya yang kotor, tapi akhirnya saya udah nemu beberapa sisi pantai lainnya yang bersih, jadi kalau ke sana lagi, apalagi karena kerjaan yauda ayo! Soalnya bisa sambil foto-foto dan bobok di hotel. Yaiya masa bobok di pasir.

Teman-teman saya di instagram, kalau saya posting macem lagi liburan, pasti ada aja yang komen kenapa saya tahu-tahu liburan. Ih ya mana saya tahu, orang saya kerja dan kerjanya begini. Lagian yang saya posting cuma kebetulan saya sempat jepret aja, itu juga fotonya udah saya edit dulu biar cakepan dikit. Masa iya saya posting asal-asalan, saya juga kalau mau berbagi yang bagus kali~

Eh kok kagak santai ngetiknya mba?

Hahaha maap.

Btw, foto di bawah adalah jepretan sore-sore di bulan September 2019. Lokasinya di Bamboo Beach Bar, Kampung Turis – Pantai Barat Pangandaran. Di sana banyak tempat makan seafood dan bar-bar semi outdoor, yang katanya kalau malem minggu selalu ramai karena ada live dj hehehe saya diajakin ke sana tapi tentu saja lebih milih tidur dong. Setiap ke Pangandaran, saya selalu ganti-ganti penginapan, kadang di Pantai Indah Timur Hotel, kadang di Menara Laut Hotel, kadang di Emerald Hotel. Penginapan di sana rata-rata punya 2 king bed alias 2 bed besar per satu kamar. Jadi satu kamar bisa muat 4 orang. Ada juga yang 1 king bed, tapi secara keseluruhan, lebih banyak yang 2 king bed. Demikian sekilas info hotel Pangandaran dari saya yang bukan marketingnya.

Oiya ketinggalan, kalau mau pasir yang bersih lainnya, bisa juga ke Pasir Putih ya. Naik perahu 5 menit doang sampai. Walau di sana gak bisa ngapa-ngapain karena belakangnya hutan, tapi buat foto-foto boleh banget kok soalnya cakep bebbb!

2. Semarang

Malam-malam jam 23.30 saya dapet chat dari bubos, disuruh ikut ke Semarang, besok.

Tidak kurang dadakan apalagi hidup saya ini. Setelah seribu pertanyaan yang saya ajukan, akhirnya kita berangkat pakai pesawat jam 5 sore, di sana cuma 24 jam karena besok sorenya udah pulang lagi, dan di sana jobdesc saya cuma buat nemenin bubos aja karena dia ada meeting. Udah, gitu aja.

Sampai Semarang malam hari, dijemput supir dan langsung cari makan. Karena bingung makan apa, akhirnya saya sempat nanya ke teman-teman twitter dan milih salah satu tempat makan yang direkomendasiin. Setelah pilih list yang sesuai sama arah jalan menuju hotel, supirnya ngajak ke Sate & Gule Kambing 29 Gereja Blenduk Semarang. Pas sampai sana, kirain ada menu selain kambing, ternyata gak ada. Walau saya gak terlalu suka kambing, tapi yauda akhirnya tetap saya makan, mau gak mau.

Hari besoknya setelah urusan bubos selesai dan pesawat pulang masih lama alias sore sekitar jam 4. Akhirnya saya ke Lawang Sewu, Paragon Mall, dan beli oleh-oleh Semarang, yang padahal apaan sih liburan kagak tapi beli oleh-oleh. Tapi ya gimana, ditawarin bubos ya masa gak mau, ya mau lah. Oiya, saya gak beli lumpia goreng Semarang karena menurut saya lebih enak lumpia goreng Bandung, lumpia goreng Semarang tuh aromanya hmmm gimana ya, susah saya jelasin pakai kata-kata.

Mampir Lawang Sewu cuma 10 menit karena puanassss! Dah lah saya nyerah sama panasnya Semarang, akan mikir ratusan kali kalau harus balik lagi ke sana. Oke maap. Tapi jujur aja sih, Paragon Mall adalah penyelamat waktu itu. Saya sempat belanja dua baju dan ketemuan sama Sisti, teman blog yang gak punya blog. Bingung kan? Ya sama, saya juga. Tapi, kalau Sisti baca ini, terima kasih untuk waktunya ya, terima kasih mau nemenin kebosenan saya yang udah muterin mall berkali-kali.

Btw, itu foto minuman KOI dan nasi padang, waktu saya di Paragon Mall. Gak penting sih tapi mau saya upload aja. Apelo apelo.

3. Garut

Walaupun Garut ini dekat dari Bandung, tapi saya jarang ke kota ini. Saya lupa pergi ke Garut bulan apa, tapi yang pasti sih tahun lalu, kebetulan emang ada undangan event, meeting, dan saya harus ngurusin penginapan untuk boss-boss yang mau nginap di sana. Acaranya di Rancabango Resort. Pilihan kamarnya ada villa dan kamar satuan kaya hotel. Setahu saya, Garut emang punya banyak resort kaya gini, tinggal pilih aja barangkali kalian mau liburan keluarga.

Saya sempat foto-foto, keliling resort dan leha-leha di dalem villa. Gak nginep sih, jam 8 malem saya lebih milih pulang soalnya yaa pengen pulang aja, itu kan malem minggu, besoknya minggu, jadi saya mau pulang karena besok jadwalnya ngedate…

… dengan diri sendiri.

4. Anyer

Tahun 2018, saya ke Anyer sebulan dua kali. Puas banget ngelilingin banyak hotel dan waktu itu kerjanya santai, cuma bantuin sedikit aja untuk urusan penginapan. Tapi ya lagi-lagi, holiwork ini kadang bawa saya ke tempat-tempat yang mungkin kata orang lain tidak spesial, cuma karena saya menikmatinya dan belum pernah ke sana, jadi saya selalu senang, sih.

Sama kaya Pangandaran, Anyer ini dekat dengan Pantai, hotelnya apalagi, semuanya berjajar menghadap pantai, tapi tidak semua hotel kedapatan pasir pantai yang bersih. Hotel yang saya inepin, Aston Anyer Beach Hotel, punya halaman pantai yang cakep dan super bersih. Kalau abis sarapan pagi-pagi bisi melipir dulu ke pantainya, dan boss-boss saya cuma mempersilakan aja sambil melanjutkan sarapan atau melipir ke kolam renang.

Pantai Anyer ini berlokasi di Serang, Banten. Cukup dekat juga dengan Gunung Krakatau. Salah satu gunung api yang masih aktif, dan letusannya cukup besar sampai akhirnya ada film yang menceritakan Gunung Krakatau ini. Nah, Bulan Desember 2018, tiga bulan setelah saya pulang, ada letusan lagi yang mengakibatkan tsunami di Anyer dan beberapa pantai lainnya di Jawa Barat. Saya kurang tahu keadaannya sekarang, hotel mana saja yang sudah direnovasi seutuhnya dan mana yang belum, semoga aja semua sudah baik-baik saja, ya.

———————–

Sekian sedikit cerita holiwork yang sempat saya abadikan melalui foto. Saya gak kepikiran kalau suatu hari akan dituliskan di blog, karena yaa yauda aja gitu, sempat foto untuk kepentingan pamer di medsos aja. Eh ternyata, hari ini saya ceritakan di sini. Ya abis gimana, saya kangen banget kerja di luar ruangan, sesekali kepanasan, sesekali kehujanan, sesekali bobok di hotel, sesekali packing dadakan, tiap di perjalanan selalu buka laptop ngerjain sesuatu sampai pusing, pernah juga yang lain udah tidur di hotel eh saya masih sempat buka laptop malam-malam. Tidak sering, tapi pernah. Sekarang energi saya entah kemana, capek tapi gak ngapa-ngapain. Ah semoga saya bisa kembali bekerja normal supaya energi saya tersalurkan!!

Pakai dua tanda seru kenapa ya? 😛

Yauda, semoga tetap sehat ya teman-teman. Jangan malas pakai masker, jangan malas ganti masker, jangan malas cuci tangan juga. Btw, kalian kangen sesuatu di masa sebelum pandemi ini gak? Cerita dong di kolom komen.

24 thoughts on “Kangen Holiwork

  1. Jadi pengen merasakan holiwork atau paling tidak bisa liburan dirumah aja 😄
    Karena berjuang di garda terdepan (nakes), jadi makin susah waktu bersantai atau sejenak merefresh pikiran 😌

    Stres betul wkwk

    Like

    • Waaaa Sakti tetap semangat dan semoga selalu sehat ya. Nanti kalau udah terlewati, bisa liburan atau ambil cuti. Terima kasih di sela-sela waktunya masih menyempatkan mampir blog 😀

      Like

  2. Tapi beberapa dari mereka berpikir atau melihat enaknya doang kan memang dari apa yang kita perlihatkan. Ya, itu sudah betul kan. Lagian malas juga sih menunjukkan bagian-bagian buruknya. Nanti setelah mereka tahu hal buruknya, jelas pada berpikir ulang.

    Setahu saya, sebagian orang yang mengira kerjaan menulis katanya tinggal numpahin pikiran, mengarang, berkhayal seenaknya, dst., begitu coba sendiri pada stres dan menyerah.

    Mereka mungkin belum paham kalau kerjaan itu harus kompromi sama mood buruk dan kekurangan ide. Gimana harus mengakalinya sampai kelar dan hasilnya oke. Ini berlaku juga buat desain dan segala jenis pekerjaan yang tampaknya remeh sebelum dicoba (ini dulu waktu awal kuliah, saya menganggapnya demikian).

    Belum lagi kan tiap kerjaan ada yang namanya deadline. Lebih-lebih yang waktu kerjanya enggak manusiawi. Misalnya meliput acara dari sore-malam, paginya harus udah tayang. Kapan tidurnya itu? Haha. Jadi, orang yang tadinya kerja jam 9-5, menyangka bidang kreatif jam kerjanya fleksibel cenderung bebas, nanti bakalan kaget karena nyatanya enggak sebebas itu. Jam 11 malam tiba-tiba ditagih kerjaan dan sebelum ganti hari mesti selesai. Oke, ini kayaknya mah lagi mengejek diri sendiri yang dulu punya pikiran kayak begitu. Saya yang sekarang enggak tahu kenapa rindu jam kerja yang pagi sampai sore. Malamnya tidur. Sayangnya, pandemi ini menggagalkan keinginan tersebut.

    Iya ya, Garut dekat dari Bandung. Yang khas di benak saya pasti kata ‘dodol’. Saya belum pernah ke Garut, cuma pernah naik bus jurusan sana dan turun di Bandung demi ongkos yang murah, yaitu 40 ribu. Kalau langsung ke Bandung kan 70-80 ribu. Ini diajarin sama teman saya. Meski cara ini harus tengah malam dan turunnya di pinggiran tol, sih. Dulu mah enggak mikir betapa rawannya. Hahaha. Asli, kangen juga ngebolang dengan mengirit biaya.

    Lama enggak komentar di sini, sekalinya komentar kok panjang ya. Aduh, kebablasan. Mungkin harus nulis di blog sendiri juga nih.

    Like

      • Yoga:

        YOGA KONSISTEN KOMEN PANJANG AKBAR! Mantap. Ya emang Yog kayanya akan banyak hal yang cukup terlihat enaknya aja di mata orang, padahal kan kehidupan itu pasti ada dua sisi ya. Cuma yauda gakpapa aku mah senang-senang aja kalau dianggap liburan atau jalan-jalan terus, soalnya emang iya, ya kan kerjaannya gitu, gimana dong wkwk.

        Sumpah ih aku baru tahu cara ke Bandung dan turunnya di Garut. Yoga kalau nanti ke Bandung, jangan pake bis ya. Pake kereta aja. Tunggu sampe uangnya cukup, jangan maksain tapi ngebahayain diri sendiri. Jangan lupa kabarin aku kalau ke Bandung.

        Firman:

        Bagus. Aku suka malu soalnya kalau dikomen seleblog.

        Like

      • Fasya: Iya, malas naik bus lagi karena kadang-kadang muntah. Wqwqwq. Itu pas pulang sama Tata juga naik kereta, kok.

        Eh, itu bukan turun di Garut, Teh, tapi naik bus yang jurusannya sana dan turunnya tetap di pinggiran tol Buah Batu. Kayaknya banyak yang belum tahu ya. Itu juga tahunya dari teman. Tarifnya masih berlaku saat ini atau enggak juga kurang tahu. Meski mengirit itu perlu, tapi belum ada pikiran senekat itu lagi buat ngebolang. Cuma masih enggak nyangka aja kalau ke Garut lebih murah ongkosnya. Apakah karena bukan kota besar, ya?

        Siap!

        Firman: habisan mau komentar panjang di blog lu juga belum ada yang baru, Man. Padahal samalah kayak blog gue masih kosong. XD

        Like

  3. Akoooh syudah puas mengalami kerja lapang yang kadang buba bubu di hotel, naek naek pesawat, main ke lain pulau hihihi, jadi akoooh udah santai aja ngelihat generasi muda sekarang yang merasakannya wakkaka #komen minta digibeng ya sya dateng2 sok sokan uda makan asam garam kerja sambil liburan haha…

    Ya soalnya holiwork ini sekarang jatahnya anak anak muda kayak fasya, aku mah ntar lah kalau uda ga riweuh ada bayik hihi, mungkin holiday dewek ga pakai embel-embel worknya

    Ehhhhh apa kata andah, lumpia semarang enak tauk syaaaa 😂😂😂
    Aku suka rebungnya 😂😂

    Tapi kamu lebih suka lumpia bandung ya, itu tuh yang lumpia basah tapi kulitnya putih itu kan ?

    Yang di pangandaran enak banget sya dapat 2 size king bed, aku suka susah loh nemu type kamar segede gaban gini, yaiyalah kan gua bayar pake duid ndiri jadi ga bisa beli delux room or vip hahahha

    Eiya, yang di serang, sekarang berarti murah ya sya, kan sempet kurang banyak pengunjung gegara tragedi tsunami akhir tahun lalu?

    Like

  4. Fasya aku berkali2 klo mau njejak di wp kok sekarang susah ya hiks, tadi aku uda ngetik panjang e pas pencet publish mental#cry

    Btw kamu nda suka lumpia semarang? Hah apah ? Lumpia semarang enak tauk, ku suka rebungnya

    Yang di pengandaran, size bednya segede gaban bucet, hihi, jadi kangen ngehotel egein, tapi holyday tok ga mo diembel-embelin work #e kok gw rese ya

    Ohya pas di anyer, penginepan pada murah dong sya, pan waktu itu sempet sepi gegara tsunami..

    #eh aku mah uda pensiun holiwork, jadi biarlah generasi fasya aja yang saatnya halan2 sambil kerja kayak aku dulu haha #ditabok

    Like

    • Mba Nitaaaaa, ini komennya masuk semua kok, emang harus aku approved dulu hehehe maap yakkk.

      Kalau aku sih di kantor orangnya cuma bertiga, jadi pasti yang berangkat itu lagi itu lagi. Tapi ini di luar orang-orang eo yang bantu pelaksanaan acara ya. Kalau di perusahaan besar, betul kata Mba Nita, biasanya yang muda muda nih yang diberangkatin. Kalau dah nikah dan anaknya masih kicik kicik sudah pasti gak diajak ya wkwkwkwk.

      Ih iya aku gak suka lumpia semarang karena aromanya gak tahan mbaaa, kalau lumpia di bandung tuh ada lumpia basah, ada lumpia goreng. Nah lumpia gorengnya lebih enak menurutku daripada lumpia goreng semarang, ya selera sih ya 😛

      Betul ih di Pangandaran kamarnya banyak yang isi 2 king bed, jadi satu keluarga bisa langsung masuk gak usah pake extra bed lagi. Aku kadang demen yang begini karena kalau ada kerjaan atau meeting kecil bisa langsung cus masuk kamar, soalnya kalau di daerah yang kota banget, biasanya dapet kamarnya standar deluxe, jadi meetingnya agak susah, dak duk dek gituloh hahaha. Ya walaupun tetep aja sih aku mah dikasih kamar kecil gede juga sama aja sih, sama-sama bobok nyenyakkk~

      Nah yang Anyer aku gatau nih harga hotelnya jadi murah apa engga, soalnya kesana waktu 3 bulan sebelum tsunami dan cuma dapet kabar hotel2 pada kena. Harusnya sih sekarang udah selesai direnov dan normal lagi ya harganya, semoga aja. Soalnya hari2 biasa aja tuh menurutku sepi, bener-bener cuma enak buat diem di hotel aja. Gak ada aktivitas apa-apa gitu.

      Like

  5. Ya Allah, saya punya temen ternyata. Yang sama-sama lama banget nggak update blog, yang sama-sama nggak punya cerita buat blog, dan yang sama-sama nggak ngapa-ngapain selama WFH. Habis selesai sama jobdesk yang tak kerjain, biasanya langsung keganggu sama godaan buat nonton film sih, kalau saya. Padahal malam harinya udah ada niatan, plis besok habis kerja langsung bikin draft tulisan. Ya, nyatanya hanya teori semata. Sedih-sedih gimana, gitu.
    Beneran itu jam setengah dua belas malem baru dikabari buat berangkat holiwork? Kalau saya yang ditawari sepertinya si bos langsung nyari orang lain. Karena jam segitu pasti data sudah saya matikan dan seonggok Wisnu ini sudah nyaman terlelap di atas kasur.

    Like

    • Toooos!! Sama-sama tidak produktif pas wfh.

      Iya jam 23,30 dikabarin terus kata bubos: sekarang tidur dulu aja, besok pagi packing. Gitu. Kebetulan hape masih nyala dan masih bangun, yaa kadang sih jam 10 atau 11 kalau udah ngantuk ya langsung tidur dan matiin hape juga hehehe.

      Like

  6. kangen rumah, karena lebaran tahun ini belum bisa pulang. tapi untungnya walaupun ngga pulang masih bisa lebaran sama ketupat opor. sama satu lagi, anyer dan pangandaran belum pernah kesana. hmmm kira-kira kapan ya

    Like

    • Lebaran Idul Adha pulang gak pak?

      Anyer dari Jakarta deket tuh, tapi di sana agak sepi, jadi udah paling bener sih staycation di hotel aja, cari hotel yang belakangnya pantai dan pasirnya bersih deh. Rekomendasi dari aku sih, hotel Aston.

      Like

  7. Ga seru wp skrg masa timpa-timpaan tulisan sama fotonya mba. Untung ku bisa memantau di ig dr kejauhan. Gue ikut mba, motor matic cc kecil diterima ga? 😬

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s